Thursday, March 3, 2016

KETENTUAN ALLAH DAN DIMANA LETAKNYA TANGGUNGJAWAB

Artikel DULU DISANJUNG, KINI HIDUP MEREMPAT diterbitkan oleh Sinar Harian pada 4MAC2016.


Aku jarang untuk share cerita/artikel tapi kali ini aku share adalah untuk mengingatkan diri aku dan juga sekalian sahabat. Ada pekara yang boleh dijadikan iktibar dan renungan

1. Betapa Allah berkuasa menentukan hala tuju kehidupan kita, setinggi mana pun kite berada, sejauh mana pun kite mengembara, tetapi jika Allah berkehendakan sesuatu, terjadilah. Apa yang berlaku pada masa hadapan tidaklah ada sesiapa yang mengetahui. Sekiranya ada mahluk-mahluk yang dia mengetahui apa yang berlaku esok, maka lihatlah dalam diri dan amalam mahluk tersebut. Kisah yang belaku pada hari esok hanya  sekadar penceritaan fiksyen semata. Sekiranya ada yang mengetahui masa hadapan, tidak perlulah nabi-nabi kita bersusah payah berdakwah dan menyampaikan ajaran Islam. Ini sangatlah bertentangan dengan apa yang diajarkan oleh agam kita. Setiap manusia seharusnya hanya bersiap untuk hari esok, mana tahu esok merupakan hari terakhir kita di dunia ini. Mari kita bermohon supaya Allah menempatkan kita dalam keadaan terbaik dan sentiasa bersyukur dengan apa yang kita ada. Ujian Allah pasti ada, sediakan hati yang tabah dalam menghadapinya.


2. Jika aku melihat reaksi beberapa pihak (hasil pembacaan artikel), begitu mudah mereka melepaskan tanggungjawab mereka. Bukanlah aku nak cari kesalahan orang tapi respond ini hentah bagi aku what???. Jika sebahagian pihak hanya tahu "Itu bukan Tanggungjawab kami". Maka sepatutnya keluarlah daripada memakai "jubah kami" maka pakailah "jubah aku". Maka ayat seperti "Sekiranya 'kami' tak membantu, biarlah aku yang menolong". Tidakkah ini amalan yang diajarkan oleh Nabi semasa kaum Ansar dan Muhajirin menjadi satu. MAKA JANGANLAH SESENANG HATI MENGATAKAN AKU MENGAMALKAN SUNNAH NABI, TETAPI BILA TIBA MASA ENGKAU BERPALING DENGAN MENGATAKAN "TIADA KAITAN DENGAN AKU". SUNGGUH MALU!

3. Kenyataan ini sekadar pandangan peribadi aku, sekiranya ada yang tidak berpuas hati, tidak mengapa ini adalah hak semua orang untuk bersuara. Cuma janganla emosi kerana bergaduh disebabkan pendapat tidak akan menyelesaikan masalah. Moga Allah membantu keluarga ini.


TUAH PENGEMBARA

Tuesday, January 5, 2016

Kita ini pinjaman Allah

Sedang isteriku melihat facebook, die ada terbaca mengenai seorang bayi kecil meninggal dunia di tempat asuhan kanak-kanak. 

"Macam manalah mak die, boleh terima ke anak dia da takda?" Aku diam dan melihat anakku. 

Benakku mencari jawapan untuk membalas kepada isteriku kerana pekara ini penting untuk difahamkan. Lantas aku mengatakan "Anak itu satu pinjaman daripada Allah, bahkan semua benda yang ada ini adalah milik Allah".  Isteriku menganguk tanda faham.dan meneruskan  membaca Facebook. 

Teringat aku pada satu artikel yang aku baca. Kita jarang melihat dan meneliti sejauh mana iman kita. Orang beriman wajib menyakini bahawa di sebalik setiap aturan Allah dalam kehidupan ini adalah hikmahnya. Ini adalah selari dengan maksud Ayat Al-Quran:


"Dan Kami tidak menciptakan langit dan bumi serta apa-apa yang ada di antara keduanya dengan sia-sia. Kami tidak menciptakan kedua-duanya melainkan dengan haq, tetapi kebanyakan mereka tidak mengetahui (Surah Al-Dukhan Ayat 38-39).

Maka untuk melihat setakat mana iman kita, Allah berikan ujian. Ujian itu datang dengan pelbagai cara. Allah berikan kita kemiskinan untuk meilhat kita sejauh mana kita bersabar dan Allah berikan kit kekayaan untuk melihat kita sejauhmana kita gunakan harta itu digunakan di jalan Allah.

Hakikat Qada' dan Qadar
Dalam menempuhi kehidupan seharian pasti ada kejadian yang mungkin akan menggangu jiwa dan raga kita dan akan menyebabkan kita berasa lemah dan kecewa. Mari kita ambil pengajaran daripada ayat Al-Quran:

 "Allah tidak membebankan seseorang melainkan sesuai yang diusahakan. Dia mendapat pahala (dari kebajikan) yang di usahakannya dan dia mendapat seksa (dari kejahatan) yang dikerjakan....."(Surah Al-Baqarah Ayat 286)
 "
Ini menandakan bahawa betapa Allah sayangkan mahluknya. Setiap dugaan yang diberikan adalah mengikut apa yang mampu di terima oleh mahluknya. Tapi bagaimana pula mereka yang bunuh diri?.Adakah kerana kejamnya tuhan?.Tidak  sama sekali tidak. Kebanyakan daripada mereka yang terlibat adalah mereka yang kurangnya pengetahuan agama dan melihat dunia pada prespektif yang sempit. Malah mereka mendapat balasan azab dari Allah S.W.T. Ini digambarkan dalam hadis nabi yang berbunyi;

Dari Tsabit bin adl-Dlohak radliyallahu anhu dari Nabi Shallallahu alaihi wa sallam bersabda, “Dan barangsiapa yang membunuh dirinya dengan sesuatu maka ia akan diadzab dengannya di dalam neraka Jahannam”. [HR al-Bukhoriy: 1363, 6047, 6105, 6652, Muslim: 110, at-Turmudziy: 2636. Berkata asy-Syaikh al-Albaniy: Shahih]


Semoga kita dijauhkan daripada bersifat dan bersikap sedemikian. Insyallah.

Setiap Qada' dan Qadar perlu di terima tetapi untuk menerimanya adalah perlu bagi seseorang mendidik hati itu kearah tersebut. Kata-kata kosong tanpa mendidik hati adalah tidak berguna kerana setiap perbuatan adalah cerminan kepada dalaman diri tersebut iaitu hati. Sekiranya hati itu bersih maka terserlah sikap yang terbaik dalam diri.

Berdoalah semoga Allah memberikan hati yang reda dan tabah menghadapi Qada' dan Qadar Allah. Sentiasa mewujudkan bersangka baik terhadap Allah, kerana janji Allah itu pasti!. Marilah kita bersama-sama melihat dan meneliti siapa diri kita.


Saturday, December 20, 2014

Festival Kraf Johor 2014

Ehem--ehem ...dah lama aku tidak update blog ni....
Telah berlangsung satu festival kraf Johor 2014 di Angsana Johor Bahru...
Kat sini pelbagai jenis kraftangan dijual...so aku memang tertarik nak datang...
tapi bukan nak beli pun just nak jalan..cuci mata..
So ditemani isteri tercinta...berjalanlah aku ke sana...
Meh aku belanja gambar....
p/s: tak ambik bnyak gambar pun...dok sibuk tengok barang hehe
Tulisan khat yang cantik
Pentas utama, ada banyak aktiviti yang berlangsung

Replika rumah/chalet...murah jer 16K jer

My wife sedang berinai, katernya da lama tak buat

Nah sapa nak abdikan muka dalam potret..leh mai sini.
..jauh brader neh datang...sarawak tu

Tak ketinggalan pamerean kereta klasik...wow..






Friday, June 13, 2014

Bosan dan Istiqamah

Bila harga melambung naik, mula kita berteriak...
Kenaikan harga itu satu kemestian, kononnya...
Berputar di atas fakta negara memerlukan anda, kononnya...
Jika itu benar aku tak kisah ..aku menyokong 100%
Tp jika sekadar angin...rakyat yang berhangin

********

Tiap perilaku cuba kujalankan dengan istiqmah
jam itu pula dia datang berbisik...BOSAN 
bosan pa?
Bosan dengn istiqamah...
Tertunduk berat mendengar dari berat memikul
Tertunduk dan fikiran jadi kosong

*********

Ahh...perlukah aku untuk sedih...
Positifkan minda..ubah untuk berubah
Amarah hanya memakan diri sendiri 
Wahai Hati tenangla dikau ,,,itu hanya dugaan

**********

Berbalik pada yang Esa
Dia jualah yang tidak pernah bosan dengan gelagat manusia
Tempat bergantung yang tidak pernah kecewakan kita

~~ Monolog dari Dari hati ke hati ~~